Senin, 16 Maret 2015

[Tips Goblog] Antisipasi Begal

Selain batu akik, di Indonesia juga lagi heboh dengan fenomena ‘Begal.” Ya, semua media, lagi hangat-hangatnya memberitakan fenomena ini. Bahkan, kemarin pas lagi pergi jumatan, isi khotbahnya pun tentang pem-begalan. Asik gak tuh, masjid siapa dulu cobak. Masjidnya masyarakat lah. Saran aja sih, gak perlu lah kasus ini dipublikasikan di media, tambah terkenal tuh pelaku begal. Malah makin seneng si pelaku, bisa jadi artis.

Apa sih begal? Menurut KBBI, begal adalah penyamun. Membegal adalah merampas di jalan. Asyik gak tuh bahasanku kali ini. Asyik dong, gak seperti biasanya yang selalu memberikan pembodohan.

antisipasi begal, tips


Efek dari maraknya pembegalan ini, orang-orang pada takut untuk keluar malem. Di kampungku aja, setiap selesai maghrib, jalanan selalu hening. Gak ada kendaraan yang mau lewat. Alasannya: Ah, takut di begal. Padahal yang ngomong si tukang begalnya sendiri. *Tukang begal takut di begal*

Tapi kalian gak usah khawatir, kali ini aku akan memberikan beberapa tips untuk mengatisipasi dari tindakan begal. Ngomong-ngomong, santai aja sob bacanya, gak perlu bawa celurit segala. Jangan-jangan yang lagi baca tukang begalnya, nih.

1.      Berdoa sebelum bepergian
Gak ada keselamatan yang paling menyelamatkan, selain lindungan dari Tuhan. *Asik gak tuh* Minimal baca Basmalah, deh. Jangan mau kalah dari tukang begalnya dong. Dia aja nih sebelum bertugas, masih baca doa. Memohon perlindungan agar aksinya gak ketahuan masa. Masih puasa senen-kemis, juga masih minta doa restu ke orang tua. “Mak, Asep mohon doanya mau pergi membegal. Nanti, uangnya Asep pakek buat menghajikan Emak dan Bapak.” Gitu. So, berdoalah biar selamet.

2.     Hindari Jalanan Sepi
Buat kalian yang suka lewat di tempat sepi, karena kalau lagi pacaran gak ketahuan orang, sekarang harus segera pindah dari tuh tempat. Karena apa? Karena mau aku pakek untuk pacaran, tempat yang lain pada penuh sob. *Bercanda-bercana*
Selama ada jalan alternatif yang lebih aman untuk menuju roma, lebih baik lewat jalan itu aja. Masalah jaraknya yang lebih jauh, gak masalah yang penting kan selamet. Asalkan selisihnya gak 100 Km aja, sob.

3.     Hindari Jalan Berbahaya
Jika kamu sudah tahu kalo jalan tersebut pernah, atau malah rawan terjadi pembegalan, jangan sesekali kamu lewat di tempat tersebut dalam keadaan sepi atau sendirian. Kecuali emang kepepet banget. Kalau kayak gitu kondisinya, bekalnya cuma satu, berbanyaklah doa, aman pasti. Seenggaknya kalo mati, bisa mati sahid. Amin.

4.     Pandai Membaca Situasi
Kerap kali, si pelaku pembegalan melakukan aksinya dengan cara bersandiwara. Misal, pura-pura minta tolong karena motornya mogok. Pura-pura jatuh dari sepeda motor, lalu dia berusaha meminta tolong pada kamu. Giliran kamu udah nolongin, malah kawannya datang untuk membegalmu.
Caranya adalah, sebelum menolong pastikan dulu ada kamera tersembunyi apa enggak. Kalo ada, segera bantuin, karena jangan-jangan itu dari program televisi, lumayan bisa dapet uang.
Jadi, kalo kamu emang berniat mau nolongin, jangan menolong sendiri. Artinya, kamu cari orang lain di sekitar TKP, untuk ikut membantumu. Aman dong semisal si pelaku mau bertindak kejahatan.

5.     Beri Pelaku dengan Dakwah
Semisal, kamu udah dalam keadaan di begal, mudah-mudahan sih gak pernah. Cara yang bisa kamu lakukan adalah ‘Ceramahi’ dia dengan dakwah religius. Barangkali aja dia bisa terharu, lalu bertobat. Pelaku begal yang bertobat.
Contoh ceramahnya: Astaghfirullah, Bang. Jadi ini pekerjaan abang setelah tiga kali puasa dan tiga kali lebaran gak pulang-pulang ke rumah. Allah jijik, Bang. Jijik melihat pekerjaan abang. Ingat, Bang, kita hidup di dunia cuma sebentar, gak lebih dari sedetik, Bang. Bisa aja nih, ya, bentar lagi abang meninggal. Terus masuk neraka, audzumindzalik, Bang. Sesungguhnya azab Allah itu sangat pedih. Tobat lah, Bang. Tobat!
Pesan aku cuma satu, semoga selamat dengan ocehanmu.

Sumber: img.okezone.com

Oke, itu dulu lima tips ngawur tapi manjur kali ini. Semoga kalian bisa menerapkan, dan berdoalah untuk tidak bertemu denganku ketika di jalan. Karena sesungguhnya, aku lah si pelaku yang kamu takuti. Ha..Ha..Ha! (Uhuk..uhuuk.. *batuk tersendat*)

Jadilah pembaca setia gue, siapa tahu jodoh!

Reaksi:

12 komentar:

  1. 6. Begal balik
    usahakan jika kamu bepergian, bawa alat-alat untung pengaman diri seperti guling, bantal dan tripod, biar kamu bisa jaga diri dan begal dia balik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan ketinggalan pula bawa pembalut. Biar lebih aman.

      Hapus
    2. Barangkali abang begalnya butuh pembalut.

      Hapus
  2. Yaelah, rampok/begal mana mau diceramahin hahaha. Yang penting mah berdoa aja, itu yang utama sih menurut gue.

    BalasHapus
  3. Greget banget. Diceramahin. Sekalian aja bang, diajak dzikir bareng. Atau ngopi bareng.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo di ajak untuk dzikir bareng, malah ganggu pekerjaannya dia.
      Dia gak suka kopi bang, sukaknya sama motor kamu.

      Hapus
  4. Wahaha kang begal di ceramahin. Kang begal mau dengerin ceramahnya gak yaa.. Hahaha

    Selalu ber-do'a dan tetap waspada sepertinya cukup deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Barangkali aja mau. Terus tiba-tiba abang begalnya pulang, bertobat.

      Hapus