Jumat, 28 November 2014

Ber-PHP itu Sama Kayak Berselingkuh

Sebelumnya, apa ada yang mau protes dengan judul postinganku kali ini ? Ato ada yang gak setuju ? Ato mungkin nih ya, ada yang pernah menjadi korban PHP ato korban perselingkuhan ? Kalo bahasa Maduranya tuh, Neserrah. Yang artinya ‘kasihan ya’. Tapi postingan ini bukan aku khususkan untuk kalian yang pernah menjadi korban PHP ato juga korban selingkuh. Melainkan postingan ini aku khususkan untuk kalian yang tahu baca aja. Yang gak tahu baca, gak usah maksain diri.

Oke kita mulai ngebahas, kenapa sih kok aku berpendapat bahwa seorang yang ber-PHP itu sama aja kayak orang yang berselingkuh ?

Kita tahu sendirilah, saat ini kita lagi musim yang namanya korban PHP dan perselingkuhan. Setiap kali aku buka socmed, pasti akan bermunculan status yang mengambarkan dirinya baru aja di PHP-in, ato diselingkuhin. Kayaknya bangga banget gitu ya, sampek-sampek baru aja jadi korban kebiadaban cinta malah di pamer-pamerin di socmed. Contoh lah aku, yang setiap kali selingkuh gak pernah tuh aku update status.  (ini hanya intermezzo ya)

gobloghaydar.blogspot.com


Dari saking seringnya aku ngeliat keperihatinan mereka di socmed, aku jadi mangkel banget sama yang namanya penjahat PHP. Dan aku juga perihatin banget sama mereka yang udah jadi korban. Ingin rasanya aku mengayomi mereka, memeluk mereka, kemudian bilang sama mereka, “Udah gak usah nangis lagi, nanti papa beliin pulsa ya.”

Jadi bro, orang yang ber-PHP itu sama kayak orang yang berselingkuh. Dosanya sama. Bikin sakitnya juga sama, ya disini *nunjuk hati cita citata*. Kenapa aku bilang sama ? Karena emang banyak persamaannya. Diantaranya adalah sama-sama nyakitin dan bikin nangis.

Sebenarnya, orang yang ber-PHP maupun yang berselingkuh itu telah menggagalkan ato bahkan menghilangkan kesempatan seseorang terbaik ciptaan Tuhan yang akan masuk ke dalam kehidupan kita. Orang yang ber-PHP, tidak hanya membuat kita menunggu, tetapi juga telah membuat kita berharap. Lalu bagaimana tidak sakit hati, ketika janji-janji yang selalu diharapakan menjadi nyata, malah berubah menjadi luka. Itu kampret banget si tersangka.

Seseorang yang ber-PHP, juga merupakan seorang yang tidak setia terhadap cinta atau suka mendua. Dan peselingkuh itulah yang dimaksud. Seseorang yang berselingkuh, sudah pasti dia adalah seseorang PHP, karena ia telah mengingkari janjinya untuk tidak mengkhianati cintanya.

Itu sebabnya, aku selalu mengatakan kalo ber-PHP itu sama kayak Berselingkuh. Emang pada dasarnya, tukang PHP dan tukang selingkuh adalah seseorang yang harus dibinasakan dari para hati yang tenang, dan belum mengenal sakit hati.

Dan buat kalian, yang niatnya hanya untuk ngePHPin ato ngeselingkuhin dia, lebih baik gak usah dateng aja di kehidupannya, dan biarkan orang yang tepat untuknya lah yang hadir dalam kehidupannya. Jangan  tutupi kesempatan dia untuk bertemu dengan cinta sejatinya. Dan jangan halangi juga dirimu untuk bertemu dengan cinta sejatimu. Jadi, bagi kalian yang berprofesi sebagai seorang PHP, segeralah berganti profesi menjadi tukang sate, karena itu lebih berarte. Terimakase.


Twitter : @imam_haydar

Jadilah pembaca setia gue, siapa tahu jodoh!

Reaksi:

3 komentar:

  1. Subhanallah, bener-bener udah sadar ternyata :v
    Tapi sebenernya cewek juga salah karena terlalu gampang mengharapkan sesuatu yang masih abstrak

    BalasHapus
  2. baru mampir udah suka sama tulisannya kak :)

    www.fikrimaulanaa.com

    BalasHapus
  3. Syafira Aulia Farhani10 Januari 2015 01.50

    Haha asli kan bikin aku pengen curcol. Tapi jangan deh pendem aja :) makasih ka postingannya. Keren!! Suka (y)

    BalasHapus