Selasa, 29 Juli 2014

Petasan, Bukan Kebutuhan

Sebelum dimulai, aku mau ngucapin Selamat Hari Raya Idul Fitri 1435H untuk semuanya. Maapin yah kaka. Oh iya, gimana ? Udah dapet banyak THR nya ? Ato udah dapet jodohnya ? Dan buat yang udah dapet banyak THR, jangan disalah gunakan ya, seperti dibelikan petasan, mending dibagikan lagi ke orang lain.

Nah, buat yang sering beli petasan, sampek ngabisin uang banyak, apalagi yang diabisin uangnya tetangga. Waah itu bahaya. Sekarang gak perlu lagi sampek ngabisin uang cuma untuk beli mercon.  Dan yang perlu kalian tahu, orang yang beli petasan itu gak guna, beneran gak guna. Karena pada dasarnya, orang yang membeli ato yang gak membeli itu sama aja, sama-sama denger bunyi petasan.

Seharusnya, kalo kamu pingin main petasan, gak usah beli deh. Kamu deketin aja orang yang lagi main petasan, sama aja kan ? Bunyi petasannya juga kedengerean, dan bunyinya sama aja kok. Dan yang terpenting, uang kamu masih aman.

Jadi, kalo kamu punya tetangga yang udah tiap malem main petasan, gak usah iri untuk ikutan beli deh, karena bunyi petasan yang kamu beli pasti sama dengan petasan yang kamu dengerin. Sama aja kan ? Mau beli ato cuma cukup dengerin, petasan juga bisa dinikmati. Wong cuma suaranya doang yang dinikmati.

Petasan bukan hiburan

Kecuali petasannya itu di nyalain, terus ditelen di perut. Nah, itu gak bisa dinikmati oleh orang lain, hanya bisa dinikmati oleh si pembeli. Kalo kayak gitu, kamu gakpapa deh beli petasan, kalo mau. Jadi, jangan mubazirin uang hanya untuk dengerin bunyi yang gak guna. Kecuali bunyi yang dikeluarin dari suara petasan itu adalah suara adzan, suara orang baca Al-Quran, nah itu bagus untuk di dengerin, bisa dapet pahala.

Apa juga bagusnya dari suara petasan itu ? Lebih bagus suara kentut, itu menyehatkan broh. Tapi tetep aja, orang menganggap petasan adalah sarana hiburan bagi mereka. Kalo sampek luka kena petasan, masih hiburan ? Terus kalo sampek ngabisin uang, itu juga hiburan ?


Tetanggaku juga ada tuh, tiap kali bulan Ramadhan pasti akan ngabisin uangnya untuk beli petasan. Beneran. Berjuta-juta diabisin untuk beli petasan, setiap kali selesai sholat tarawih dia akan dinyalain petasannya, itu sampek lebaran. Tiga puluh hari penuh bakar-bakar uang, Astaghfirullah.. 

Jadi, kalo mau cari hiburan, bukan dengan beli petasan sampek ngabisin uang banyak. Eman-eman, uangnya dibakar, gak kasihan tah sama uangnya ? Mending uangnya diberikan kepada orang lain. Tapi sebelum diberikan ke orang lain, tanyak dulu uangnya mau diapakan, kalo untuk dibelikan petasan, jangan dikasih, cari lagi, tanyak lagi, dan seterusnya.

Jadilah pembaca setia gue, siapa tahu jodoh!

Reaksi:

5 komentar:

  1. Yoi banget bro... Entah kenapa lebaran dijadiin ajang peperangan dengan saling lempar-lemparan bom... tapi setelah gue pikir-pikir lagi, berentiin main petasan emang rada susah, dimulai dari ngasih DJHR (Duit Jajan Hari Raya) dengan suruh si bocah gak pake duitnya untuk beli petasan... Gue gak suka sama petasan yang gak ada seninya. Tapi kalau ada petasan gede yang terbang-terbang jeleger kayak kembang api taun baru, gue nikmatin aja. Gratisan. Yang bokek orang lain, yang nikmati petasannya bareng-bareng... Hahahaha...

    BalasHapus
  2. Nah, setuju. Kalo duitnya sama-sama untuk dibelanjain, gue pribadi sih lebih milih belanja apalah yang lebih bermanfaat daripada buat beli petasan hehe.

    BalasHapus
  3. Setuju banget, aku sih lebih suka liatin uang uang orang terbakar indah dilangit

    BalasHapus
  4. Petasan antara hiburan dan kebutuhan tertentu. Mungkin bisa disebut begitu, mam.

    Tapi apalah arti petasan kalau petasan bikin orang terkejut2
    Aturan petasan mah gak usah keras2 ya. Kembang api itu lebih baik.

    Tapi jangan main petasan keseringan, nanti uang di dompet abis.

    BalasHapus
  5. Coba kita liat dari sudut pandang tukang petasan, Itu pekerjaan dia, itu tempat mereka cari uang. toh petasan bukan barang haram. Jadi jualan petasan bukan pekerjaan haram. kasian kalo mereka dagang tapi ga laku. Maka marilah berbagi, beli petasan itung-itung membantu perekonomian si abang-abang tukang petasan. Hehee sory ya pendapatnya agak beda :)

    BalasHapus